NEWS

Garuda Indonesia Menunda Sementatara Layanan Penerbangan Dari dan Menuju Tiongkok

Tangerang, 3 Februari 2020 - Maskapai nasional Garuda Indonesia menunda sementara rute penerbangan dari dan menuju Tiongkok menyusul peningkatan skala epidemik virus Corona dan status darurat global yang ditetapkan WHO.

Hal tersebut sejalan dengan kebijakan Pemerintah terkait penundaan sementara layanan penerbangan dari dan menuju Tiongkok yang akan mulai diberlakukan pada Rabu, 5 Februari 2020 pukul 00.00 hingga waktu yang akan ditentukan lebih lanjut.

Penundaan sementara tersebut melingkupi layanan penerbangan dari dan menuju Beijing, Shanghai, Guangzhou, Zhengzhou dan  Xi’an. Saat ini, Garuda Indonesia melayani sebanyak 30 fekuensi penerbangan setiap minggunya ke Tiongkok.

Sementara itu penerbangan dari dan menuju Hongkong masih dilayani dengan pengawasan penuh bersama dengan otoritas terkait.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menyatakan bahwa penundaan sementara penerbangan dari dan ke Tiongkok tersebut merupakan bentuk perhatian serius Garuda Indonesia terhadap upaya antisipasi penyebaran virus tersebut dengan mengedepankan aspek keselamatan penerbangan serta keselamatan penumpang dan awak pesawat.

Irfan menjelaskan "Kebijakan tersebut juga merupakan tindak lanjut  komitmen dan dukungan penuh Garuda Indonesia terhadap upaya Pemerintah dalam mencegah penyebaran virus Corona di Indonesia yang salah satunya dilakukan melalui penundaan sementara rute penerbangan dari dan menuju Tiongkok"

Lebih lanjut Irfan menjelaskan, "Garuda Indonesia terus memantau situasi terkini serta dan akan mengambil tindakan yang diperlukan termasuk memberikan informasi terbaru khususnya terkait tindak lanjut atas layanan operasional penerbangan", jelas Irfan.

Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi  Call Center Garuda Indonesia Cargo (24 jam) di nomor 021-2351 9090 / 0804 1 909090. www.cargo.garuda-indonesia dan Twitter @garuda_cargo

Media Contact:
PT GARUDA INDONESIA (PERSERO) TBK
CORPORATE SECRETARY

corpcomm@garuda-indonesia.com

Error
Whoops, looks like something went wrong.